DRAMA CORONA VIRUS FROM BEIJING BACK TO JAKARTA

Gua adalah salah satu mahasiswa yang tinggal di Beijing, China untuk kuliah. Waktu itu adalah bulan Januari 2020, yang mana merupakan waktu liburan sekolah maupun kuliah di China, bisa disebut iburan musim dingin (Winter Holiday). Sebagian sekolah dan universitas sudah mulai libur semenjak awal Januari dan sebagian lagi pertengahan Januari karena tergantung kurikulum dan ujian masing-masing jurusan. 

Waktu itu gua booking tiket tanggal 26 Januari 2020 dengan rute Beijing-Jakarta. Kenapa akhir banget? Waktu itu gua sengaja pengen pulang agak akhir karena gua pengen jalan-jalan dulu di Beijing sembari pegen tau kayak apa imlek (Chinese New Year) disini. Waktu itu imlek jatuh di tanggal 25 Januari 2020. 

IMLEK DI BEIJING

Waktu itu isu-isu tentang corona virus baru mulai bergejolak saat mulai akhir Januari, awal mulanya memang sih gua dan temen-temen gua udah mulai dengar kalau di China lagi ada virus corona, tapi saat itu kita enggak nganggap ini serius cuma ngira ini virus penyakit biasa, terlebih lagi gua tinggal di Beijing bukan di Wuhan yang mana lokasinya cukup jauh, sekitar 2 jam 20 menit naik pesawat atau sekitar 5 jam 30 menit naik kereta cepat. 

20 JANUARI 2020

Gua berencana buat trip ke kota DATONG (大同)yang lokasinya gak jauh dari kota Beijing, naik kereta cepat sekitar 2 jam 20 menit. Sebenernya, gua sudah tau kalau di Beijing saat imlek itu pasti gak ada acara apa apa, karena kota besar pasti semua orang akan pulang ke domisili masing-masing untuk imlek, makanya gua dan temen Korea gua berencana ke kota kecil lain untuk nge-trip. Malam itu juga gua dan temen gua itu booking seluruh persiapan yaitu kereta dan hotel.

Pas hari ini juga, temen Korea gua tiba-tiba bilang ke gua kalau di Korea tiba tiba adalah yang kena virus corona ini, yang pasti adalah orang dari China, jadi orang China yang terbang ke Korea. Katanya saat di China orang ini sudah pergi ke rumah sakit buat cek karena engga enak badan, tapi dokter sana cuma diagnosis kalau orang ini cuma flu biasa. Saat tiba di bandara Korea, barulah ketawan dan langsung ditindak lanjuti. Temen gua saat ini udah mulai takut tentang virus ini, karena bahkan udah nyampe ke Korea. 

Beberapa hari selanjutnya, gua denger kabar kalau di Beijing pun sudah ada yang terjangkit penyakit ini. Awalnya juga masih tenang-tenang aja karena beijing itu besar sekali. kalau di bandingin sama Jakarta, luas kota Beijing itu sekitar 16 kali kota Jakarta. Lalu besokannya denger kabar kalau distrik atau area sekitar tempat temen gua yang lain udah ada yang terjangkit juga. Beijing itu terbagi atas 14 distrik area, karena area tempat temen gw tinggal itu udah ada yang kena, kita pun semua jadi mulai was-was tapi masi belum “booming” banget berita ini. Besokannya lagi area distrik tempat gua tinggal pun terdengar kabar kalau ada yang terjangkit. Nama distrik gua itu hai dian qu (海淀区). Disini gua dan temen-temen kampus yang masi belum pulang ke negara masing-masing mulai sedikit khawatir dan mulai pakai masker.

23 JANUARI 2020

TIba-tiba di telepon sama call center tour di kota Datong kalau semua tour di cancel. Akhirnya, mau gak mau gua pun cancel semua persiapan termasuk tiket kereta, hotel dsb. Perasaan waktu itu lebih ke kesel sih dari pada kecewa.

24 JANUARI 2020

Hari dimana malam imlek, hari dimana gua pengen rasain suasa imlek di China pertama kali itu kayak apa. Ternyata malam imlek di China itu gak seperti yang ada dibayangan kita. Karena ini merupakan hari besar orang China, berarti harusnya akan ada perayaan besar-besaran super besar, tapi sebenernya kebalikan dari semua itu, kota Beijing kayak kota mati, semua orang pulang ke domisi masing-masing, jadi persis kayak Jakarta menjelang lebaran, semua orang mudik dan Jakarta jadi kosong melompong. Tapi di Beijing lebih parah, semua restoran tutup dan untuk cari makan aja susah banget.

Gua sama temen Korea gua muter-muter buat cari restaurant apa pun yang buka malam itu, cari taxi pun susah. Buka app restaurant dan teleponin satu-satu mana yang masih buka dan akhirnya cuman ada restoran hotpot HAIDILAO, itu pun juga cuman sampai jam 9 tutup. Jadi intinya kalau menjelang imlek dan ingin merasakan ketenangan alias sunyi senyap, bolehlah coba imlek-an di China. HAHA 🙂

25 JANUARI 2020

Gak ada sesuatu yang spesial di hari ini, isu tentang corona sudah mulai berkembang bahkan gua ditegor oleh pegawai asrama gua kalau lihat gua enggak pakai masker. Awalnya gua masih kadang pake kadang engga, karena jujur pake masker itu engga enak bgt, sesek dan muka kuping gua sakit karena ketarik. Hari ini cuma selamet-selametan hari imlek aja ke pegawai asrama dan beberapa temen yang pulang. Serius, bener-bener boring banget, mau keluar pun udah engga tau keluar kemana dan ngapain. Jadi gua cuman di asrama aja beres beres buat besok balik ke Jakarta.

26 JANUARI 2020


Waktu itu gua naik pesawat Air China (CA) dengan rute Beijing-Jakarta, gua pilih pesawat ini karena harganya cukup bersahabat dan direct langsung ke Jakarta engga pake transit. Waktu itu gua dapat tiket yang termasuk standard murah sekitar RMB1276 atau sekitar IDR2.500.000-an gitu one way. Untuk periode imlek gini, ini sih termasuk murah banget. 

Pesawat gua waktu itu jam 13.30, gua udah siap siap semuanya dan mau berangkat ke airport. Di Beijing transportasi cukup convenient banget, bisa naik bus, bisa naik MRT, bisa naik taxi. Waktu itu gua mau naik MRT aja soalnya itung-itung lebih hemat. Biayanya cuman sekitar RMB25 atau sekitar IDR 50.000-an, gua udah bawa koper ke arah keluar kampus, terus tiba tiba temen indo gua yang udah balik duluan chat gua, biasa cuman nanya balik jem berapa gitu gitu, terus dia bilang “JGN NAIK MRT, BANYAK VIRUS”. Gua yang baca itu waktu itu langsung sekejap berubah pikiran langsung pesen taxi ke airport. LOL.. biaya naik taxi dari kota ke airport rata rata sekitar RMB100-an atau sekitar IDR 200.000-an. 

Sampe di airport, gua langsung check-in dulu, keadaan bandara waktu itu masih biasa aja, gak bisa di bilang sepi tapi gak bisa di bilang rame, tapi menurut gua ini termasuk agak rame untuk tanggal 26 Januari yang mana sudah lewat tanggal imlek. Denger-denger banyak orang orang China pun pada terbang ke luar negeri buat kabur dari virus ini.

DI DALEM PESAWAT

Masuk pesawat pake masker, semua penumpang termasuk pramugarinya pake masker. Gua duduk di bagian lorong dan rencananya pengen tidur aja sampe Jakarta. Gua bener bener udah engga tahan pake masker yang super ketat ini, coba dibanyangin dari gua keluar asrama sampe ke airport, check-in, nunggu di ruang tunggu sampe boarding itu mau ada 3 jam-an lebih, muka gua udah sakit banget, jadi pas udah di dalam pesawat nunggu take-off, gua buka masker gua (udah tersiksa banget), tiba tiba salah satu pramugari nyamperin gua negor gua bilang :
“Pak, apa Anda bawa masker?” 
“Bawa”
“Mohon dipakai”
“Kenapa?” (sedikit ga seneng karena gua muak banget pake masker HAHA)
“Karena semua orang dipesawat ini pakai masker, mohon kerjasamanya”
“….” (Pake masker lagi, dari pada gua di rusuh-in satu pesawat kan)
Akhirnya gua pake masker ampir 7 Jam di dalam pesawat, tidur pake masker, bayangin aja.. lepas masker pas di serve makan diatas pesawat yah.

TIBA DI JAKARTA

Landed di soekarno hatta, masi pake masker, gatau kapan boleh lepas, karena semua orang pada belom lepas maskernya.  Di bandara Jakarta waktu itu engga ada pemeriksaan khusus, cuman lewatin screening suhu aja sama tulis form, setelah lewatin imigrasi akhirnya gua buka dan buang itu masker, legah banget rasanya. 

Pas lagi nunggu bagasi, gua ketemu temen-temen Indo yang juga ternyata satu pesawat, ngobrol lah kita sambil nunggu bagasi. Pas kita udah landed, baru mulai ada isu isu penerbangan China-Indo bakal ditutup, kampus bakal ditutup dan segala macem yang serem-serem, beberapa temen yang gak berencana pulang pas winter holiday semua langsung panik dan banyak yang langsung pesen tiket buat besokannya. Temennya temen gua dapet tiket sekitar RMB4000 atau sekitar IDR 8.000.000 one way Beijing-Jakarta naik SQ, karena takut corona ini, mau gak mau mereka tetep beli dengan harga segitu.

Akhir cerita, gua selamet sampai di Jakarta dan sampai sekarang baik baik aja, engga ada isu isu sakit apa pun, udah 1 bulan kok HAHA. 

Please stay safe dan jaga kesehatan untuk semuanya, dan juga berharap semoga virus ini cepet selesai supaya semuanya bisa kembali normal. 

Sekian,

Yogie

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s